Pages

Saturday, June 19, 2010

melancoly sendiri

tiga pagi jam di laptop ayah. ternyata dua biji mata masih mahu celik, cuma bezanya ditemani cecair yg tidak mahu berhenti meleleh. hiba sangat hati pagi ni. minda berperang dengan perasaan sendiri. mahu melepaskan segala yg terpendam namun berharap agar hati tidak terluka. penyedih ke aku? well i guess yes. melancholy sendirian. sejak ahad lepas, hanya sekali berhubung ditelefon. itu dah cukup menambah kelajuan cecair dari dua biji mata kepunyaan aku mengalir lebih deras. aku tamak. tamak kasih sayang dari orang yg aku sayang. tamak kan perhatian. aku cuma manusia biasa yg selalu cemburu dengan kebahagiaan orang lain. tapi itu hanya perasaan yg tak akan pernah aku luahkan melalui perbuatan. mungkin dapat dilihat oleh insan2 yg rapat dan selalu berada dekat dengan aku. aku cuma mahu dihargai. cuma mahu insan yg aku sayang sedar kewujudan aku disisi mereka.

2 comments:

yana said...

sbar ye kak

hudadida said...

yana:
thx yana..=] mwah!